Jalan-Jalan di Taiwan – Magao Ecological Park dan Jiuzhize Nature Trail

Termasuk dalam Magao Ecological Park adalah Mingchi dan Cilan Forest Recreation Area.

Lokasi: Datong Township, Yilan County, Taiwan.

Mingchi Forest Recreation Area

Mingchi Forest Recreation Area (MFRA) berada di ketinggian 1150 – 1700 meter. Membawa mobil sendiri ke sana harus hati-hati karena jalannya kecil dan banyak belokan. Udara masih dingin di awal Februari dan kabut tebal. Di area-area tertentu jarak pandang hanya 10 meter menyebabkan perjalanan agak lambat. Kami tiba di Ming Chi Shan Zhuang (Ming Chi Resort) sekitar pukul 11.00. Cuaca bagus walau di sini dalam setahun biasanya sekitar 250 hari turun hujan (Tips: Bawa payung atau jas hujan).

Pondok Kayu
Pondok-pondok kayu tempat menginap di dalam Ming Chi Resort 
Ming Chi Resort
Gerbang belakang Ming Chi Resort

Karena belum bisa check-in, kami tinggalkan barang di mobil dan langsung berjalan kaki ke Mingchi (danau Ming) dari gerbang belakang resort. Bagi pengunjung yang tidak menginap di resort, masuk ke area rekreasi ini harus bayar tiket. Mingchi adalah danau buatan dengan air yang kelihatan berwarna hijau seperti batu giok dan dikelilingi hutan cemara. Di sekeliling danau ada beberapa taman seperti Taman Pakis (Fern Garden) dan Taman Batu (Stone Garden). Pada waktu-waktu tertentu, di paviliun tepi danau ada pemusik memainkan alat musik. Kami berjalan masuk ke hutan cemara yang sangat lembab. Di beberapa tempat ada paviliun untuk menikmati pemandangan.

Mingchi Road
Keluar dari gerbang belakang Mingchi Resort, belok kiri jalan sekitar 300 meter menuju pintu masuk Mingchi Forest Recreation Area.
Mingchi
Mingchi (Danau Ming)
Fairy Tale Trail
Hiking sepanjang Fairy Tale Trail di dalam hutan di samping danau Ming

Tempat tertinggi dari Fairy Tale Trail adalah Cixiaoting (Paviliun Cixiao) yang terdiri dari dua paviliun. Paviliun yang besar di depan dibangun oleh mantan presiden Jiang Jingguo untuk ibunya. Paviliun kedua yang lebih kecil dibangun kemudian untuk mengenang Jiang sebagai anak yang berbakti ("xiao" artinya berbakti).

Paviliun Cexiao
Cixiaoting (Paviliun Cixiao) 
Danau Ming
Danau Ming dilihat dari paviliun Cixiao

Cilan Divine Garden

Keesokan harinya kami ikut tour khusus ke Cilan Divine Garden atau disebut juga Cilan Sacred Tree Area (CSTA) di ketinggian sekitar 1200 meter. Bagi pengunjung yang menginap di hotel, ada potongan harga. Tempat ini hanya boleh dikunjungi dengan ikut tour. Mobil pribadi dilarang masuk. Perjalanan memakan waktu sekitar satu jam dari Mingchi resort. Awalnya jalan yang dilalui masih jalan beraspal, tapi setengah perjalanan terakhir adalah jalanan tanah dan kerikil. Menurut supir bus kecil yang membawa kami ke CSTA, ini untuk menghindari binatang hutan terpisah di kedua sisi jalan sebab mereka tidak mau menyeberang jalan aspal yang panas di musim panas. Selain itu air hujan bisa bercampur dengan zat toksik dalam aspal mengkontaminasi tanah dalam hutan.

Asphalt Road
Jalan aspal sempit dan berkelok-kelok menuju Cilan Divine Garden
Foggy Road
Jalan alami dan penuh kabut. Indah penuh misteri.

Sampai di jalan masuk ke Cilan Divine Garden, kami sudah ditunggu oleh seorang guide. Kami diberi dua pilihan, hiking di jalur panjang (2,3km) atau jalur pendek (1,2km). Waktu hiking untuk kedua jalur sama, yaitu dua jam. Semua memilih jalur pendek. Memilih jalur pendek artinya waktu untuk guide menerangkan lebih banyak dan kesempatan untuk berfoto juga lebih banyak.

Dalam area seluas 45 ribu hektar ini ada ratusan jenis tumbuhan. Cemara di Taiwan ada dua jenis: Taiwan Red Cypress (Chamaecyparis formosensis) dan Taiwan Hinoki Cypress (Chamaecyparis taiwanensis). Di Cilan Divine Garden ada 51 pohon cemara raksasa yang berusia lebih dari seribu tahun. Semua pohon ini diberi nama orang terkenal dalam sejarah Cina. Pemilihan nama disesuaikan antara usia pohon dengan tahun saat tokoh tersebut hidup. Pohon tertua tentu saja adalah pohon cemara "Confusius" yang berusia lebih dari 2500 tahun.

Confusius Cane
Pohon "Confusius" dan tongkat Confusius (tanda panah merah)

Seringnya hujan membuat hutan ini sangat lembab dan selalu berkabut. Mungkin ini asal nama divine garden. Kabut sekitar pepohonan raksasa dengan sinar matahari yang berusaha menerobos dedaunan untuk mencapai tanah terasa memancarkan daya pikat yang misterius. Kami mendapat banyak pengetahuan baru dari guide selama hiking dua jam. Kami diberitahu beda kedua jenis cemara dilihat dari daunnya dan harum batangnya. Guide bertanya pada kami, "Jika saya membawa kalian melihat baby cemara, apakah kalian berjanji tidak akan menyentuhnya, apalagi mencabutnya?" Setelah kami berjanji, baru dia tunjukkan kepada kami anak pohon cemara yang berusia delapan bulan. Tingginya hanya sekitar tujuh sentimeter! Bahkan perbedaan kotoran babi hutan dengan rusa juga dia terangkan ketika kami menemukannya di tepi jalan setapak.

Tour ini dalam sehari hanya ada tiga kali. Bila memutuskan akan main ke Cilan Divine Garden, sebaiknya jauh hari sebelumnya dipesan dulu.

Cilan juga terkenal dengan jamur “monkey head” (猴頭菇 atau Lion's Mane mushroom = Hericium erinaceus). Orang Jepang menyebut jamur ini Yamabushitake. Makan malam di Mingchi Resort ada sup jamur monkey head

Lion's Mane
Jamur kepala monyet (Jamur rambut singa) memang mirip kepala monyet, juga mirip rambut singa jantan.

Jiuzhize Nature Trail

Sebelum pulang keesokan paginya, kami sempatkan mengunjungi Jiuzhize Nature Trail sepanjang 1,2km yang terletak di Taipingshan National Forest Recreation Area. Sebenarnya ada banyak yang bisa dilihat dan dinikmati di Taipingshan National Forest Recreation Area seperti naik Bong-Bong Train, hiking di banyak trail, melihat berbagai jenis binatang liar dan burung, danau. Tapi yang paling terkenal adalah Jiuzhize Hot Spring. Mata air panas ini menghasilkan air bersodium bikarbonat yang bersifat basa. Airnya jernih dan berwarna biru muda, karena itu disebut “blue hot springs”. Ada tempat pemandian air panas di ruang terbuka dan tertutup. Ada juga tempat untuk merebus telur dan jagung. Karena keterbatasan waktu kami hanya sempat hiking di Jiuzhize Nature Trail.

Duowang Suspension Bridge
Duowang Suspension Bridge
Jiuzhize Nature Trail
Jiuzhize Nature Trail - Kami melihat banyak jenis tanaman termasuk sakura yang sedang berbunga ini, juga banyak sekali burung.

Kita harus melewati jembatan gantung Duowang untuk mencapai Jiuzhize Nature Trail yang berada di ketinggian sekitar 520m. Kami sangat menikmati hiking di trail ini. Tanpa guide, saya berusaha mengenali dan mencari tanaman-tanaman langka yang hanya tumbuh di ketinggian itu berdasarkan apa yang diterangkan oleh supir bus tour Cilan sehari sebelumnya seperti Paris polyphylla (七葉一枝花) dan Arisaema ilanense (宜蘭天南星). 

Paris polyphylla
Paris polyphylla
Arisaema 1
Arisaema 
Bunga Arisaema
Bunga Arisaema 

Jiuzhize Hot Spring harus menunggu kesempatan lain. Kabarnya telur yang direbus dalam sumber air panas ini rasanya sangat enak. Hmm ...

Untuk melihat lebih banyak foto, silakan klik logo biru Facebook di sudut kanan atas.

 

Tambah komentar baru

Teks polos

  • Tidak ada tag HTML yang diperbolehkan.
  • Baris dan paragraf baru akan dibuat otomatis.

Di Taiwan sayur paku sarang burung adalah kegemaran orang lokal. Biasanya mereka tumis dengan...

Rose Chen

Mungkin banyak yang belum pernah makan umbi bunga lily (bunga bakung). Umbi bunga lily bisa...

Rose Chen

Biasanya saya masak daun labu siam dengan kuah santan. Ribet karena harus menggiling bumbu halus...

Rose Chen

Kami tidak biasa makan nasi waktu sarapan. Biasanya jenis roti atau pancake. Di sini saya...

Rose Chen

Mimisan adalah keluarnya...

Rose Chen

Salah satu fungsi...

Rose Chen

Ini bukan tentang "new normal" jaga jarak, pakai masker, cuci tangan atau yang lainnya dalam...

Rose Chen

Semua virus termasuk virus penyebab COVID-19, SARS-CoV-2 berkembang biak dalam sel hidup dengan...

Rose Chen

Beberapa hari yang lalu seorang sahabat bertanya, apakah Ivermectin bisa dipakai untuk terapi...

Rose Chen

Catatan: Tulisan ini sebenarnya adalah jawaban saya kepada teman yang bertanya melalui...

Rose Chen